Cara Memudarkan & Menghilangkan Bekas Jerawat

Kecuali jika Anda telah diberkati dengan kulit yang benar-benar bersih, Anda mungkin pernah mengalami jerawat setidaknya sekali dalam hidup Anda serta bekas luka yang dapat ditinggalkan setelahnya. Beberapa bekas luka dapat terlihat keren dan bahkan menambah karakter, tetapi kebanyakan orang menganggap bekas jerawat sebagai pengingat yang mengganggu dari jerawat mereka. Hiperpigmentasi pasca-jerawat dapat datang dalam berbagai ukuran, bentuk, dan warna, tergantung pada jenis jerawat dan bagaimana kulit orang tersebut bereaksi. Hal-hal yang berbeda dapat menyebabkan jaringan parut yang jelas seperti memencet jerawat dan bahkan paparan sinar matahari. Sebelumnya, pelajari cara menangani bekas jerawat mulai dari cara memudarkan dan menyembunyikannya hingga cara mencegahnya agar tidak terjadi. Ditambah beberapa rec produk!

Setelah jerawat atau noda aktif berkurang dan meninggalkan bekas luka Anda dapat memasukkan produk ke dalam rutinitas Anda untuk membantu memudarkan perubahan warna. Vitamin C, niacinamide, dan asam traneksamat semuanya telah terbukti membantu mengurangi produksi melanin yang berlebihan, yang merupakan akar penyebab bekas jerawat dan hiperpigmentasi, menurut penelitian klinis. Jika bekas jerawat dan warna kulit yang tidak merata menjadi perhatian, mungkin ada baiknya untuk memasukkan bahan-bahan ini ke dalam rutinitas sehari-hari Anda.

Cara paling jitu untuk mencegah bekas jerawat muncul dengan kekuatan penuh setelah breakout? Memakai tabir surya. Hiperpigmentasi dapat diperburuk oleh paparan sinar UV, yang diketahui memicu produksi melanin di kulit. Meskipun mungkin tidak mungkin untuk sepenuhnya menghindari bekas jerawat, memakai SPF setiap hari bisa sangat membantu dalam membuatnya kurang terlihat.

Jauh lebih mudah untuk mengaplikasikan concealer ke bekas jerawat dengan kanvas yang halus dan terhidrasi dengan baik. Bahkan jika Anda masih berurusan dengan jerawat dan berjerawat, kulit yang terhidrasi dengan baik adalah kuncinya. Temukan pelembap yang sesuai untuk jenis kulit Anda dan aplikasikan sebelum concealer, biarkan beberapa menit agar meresap sepenuhnya. Jika tekstur kulit yang tidak rata menjadi masalah, Anda mungkin ingin mempertimbangkan primer penghalus untuk membantu mengisi pori-pori dan jerawat yang lebih dalam. bekas luka.

Memilih concealer yang tepat untuk bekas jerawat Anda benar benar tergantung pada preferensi pribadi dan jenis kulit Anda. Concealer memiliki tekstur yang beragam mulai dari cairan tipis (seperti Hourglass Airbrush Concealer) hingga krim emolien yang kental (seperti Kevyn Aucoin The Sensual Skin Enhancer). Untuk bekas jerawat, sebaiknya pilih concealer dengan hasil akhir matte atau satin beberapa concealer yang dirancang untuk bagian bawah mata dapat memiliki hasil akhir yang bercahaya atau memantulkan cahaya, yang dapat membuat bekas luka bertekstur lebih terlihat.

Ketika datang untuk menyembunyikan bekas jerawat, selalu mulai dari yang kecil. Ketuk sedikit concealer pada kulit Anda seukuran setengah butir beras atau kurang dan tepuk-tepuk ke kulit dengan sikat concealer, spons rias, atau jari Anda. Setelah lapisan tipis concealer ini meresap dan menyatu dengan kulit Anda, Anda bisa menambahkan yang lain untuk membuat lebih banyak coverage. Memulai dengan terlalu banyak concealer dapat menyebabkan cakiness dan tekstur yang terlihat, jadi sebaiknya aplikasikan dalam lapisan yang tipis dan nyaris tidak ada. Untuk pemakaian yang lebih tahan lama, atur concealer Anda dengan sedikit bedak.