Apakah Diet Vegetarian Benar-benar Lebih Sehat?

Apakah Diet Vegetarian Benar-benar Lebih Sehat?

Tokoh-tokoh terkenal dunia seperti Gandhi dan Bob Marley telah menganjurkan keutamaan pola makan vegetarian, dan pada tingkat tertentu, sains juga melakukannya. Banyak penelitian ilmiah telah menunjukkan manfaat kesehatan yang luar biasa yang diberikan oleh pola makan vegetarian. Tentu saja, di mana ada penelitian yang mengonfirmasi manfaat kesehatan dari makanan tertentu, beberapa minggu kemudian orang lain merilis penelitian berbeda yang tampaknya bertentangan dengan penelitian sebelumnya. Pantas saja semua orang bingung. Jadi, jika Anda bertanya-tanya apakah diet vegetarian lebih sehat untuk tubuh Anda, inilah informasi yang sebenarnya.

Apa Sebenarnya Diet Vegetarian itu?

Pola makan vegetarian adalah pola makan yang menghilangkan semua daging hewani, termasuk unggas dan ikan. Beberapa vegetarian memang mengonsumsi keju, susu, dan telur. Individu-individu ini disebut sebagai ovo-lacto-vegetarian. Dalam beberapa kasus, orang memilih untuk tidak mengonsumsi semua produk hewani. Pola makan yang bebas dari semua produk hewani disebut sebagai pola makan vegan.

Apakah Pola Makan Vegetarian Memberikan Nutrisi yang Baik?

Seperti semua pola makan, pola makan vegetarian dapat menyehatkan dan bernutrisi jika makanan tersebut menyertakan nutrisi penting. Namun, jenis diet ini bisa menjadi tidak sehat jika terlalu banyak kalori dan lemak jenuh yang dikonsumsi. Dalam kebanyakan kasus, diet vegetarian lebih rendah lemak total, lemak jenuh, dan kolesterol. Makanan vegetarian mungkin kekurangan nutrisi berikut:

  • Protein: Daging adalah sumber protein yang luar biasa, tetapi jika Anda pintar, Anda dapat memperoleh cukup protein dan asam amino esensial dari sumber nabati selama sumber ini bervariasi dan Anda mengonsumsi cukup kalori untuk memenuhi kebutuhan energi Anda.
  • Zat Besi: Vegetarian memiliki risiko lebih besar untuk mengalami kekurangan zat besi dibandingkan non-vegetarian. Zat besi mudah didapat dari daging merah, hati, dan kuning telur. Namun, zat besi bisa ditemukan pada bayam dan kacang kering.
  • Vitamin B-12: Vitamin penting ini secara alami hanya tersedia dari sumber hewani. Karena itu, vegetarian harus menemukan suplemen berkualitas tinggi untuk menambahkannya ke dalam makanan mereka.
  • Vitamin D: Jika Anda mendapatkan setidaknya 15 menit paparan sinar matahari setiap hari, Anda tidak perlu khawatir tentang menambahkan suplemen ini ke rejimen harian Anda. Namun, jika Anda termasuk burung hantu malam hari yang jarang pergi ke luar, memastikan Anda memiliki ini dalam makanan Anda akan membantu memastikan Anda tidak kekurangan vitamin D.
  • Kalsium: Penelitian menunjukkan bahwa vegetarian menyerap dan mempertahankan kalsium lebih banyak dari sayuran seperti brokoli, kangkung, dan bayam daripada non-vegetarian.
  • Zinc: Zinc sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan. Biji-bijian, kacang-kacangan, dan polong-polongan adalah sumber seng yang sangat baik. Suplemen seng juga tersedia untuk orang yang tidak mendapatkan cukup mineral ini dalam makanan mereka.

Apakah Pola Makan Vegetarian Melindungi Anda dari Penyakit?

Diet vegetarian memang memberikan manfaat kesehatan yang penting. Menurunnya angka kanker usus besar, kanker payudara, kanker ovarium, dan kanker prostat merupakan manfaat positif dari pola makan vegetarian. Pola makan vegetarian dapat membantu mencegah diabetes dan juga membalikkan diabetes yang menyerang orang dewasa dalam beberapa kasus. Vegetarian mengalami risiko lebih rendah dari penyakit jantung dan biasanya memiliki tekanan darah rendah. Sebuah penelitian di Swedia mencatat bahwa orang yang menderita serangan asma dilaporkan mengalami lebih sedikit serangan atau serangan yang tidak terlalu parah setelah beralih ke pola makan vegetarian selama setahun.

Masalah Khusus: Kehamilan Bayi & Anak

Studi menunjukkan bahwa wanita hamil yang tidak makan daging memiliki risiko lebih rendah terkena preeklamsia atau eklamsia. Ibu menyusui yang mengonsumsi pola makan vegetarian memiliki ASI dengan kontaminan lingkungan yang lebih sedikit daripada ibu yang mengonsumsi daging. Sementara ibu menyusui dan ibu hamil memiliki kebutuhan gizi yang lebih tinggi, kebutuhan tersebut dapat dipenuhi dengan pola makan vegetarian selama ibu tetap berkomitmen untuk makan sehat dan mengonsumsi suplemen B-12 dan zat besi sesuai kebutuhan. Bayi dan anak-anak juga memiliki kebutuhan nutrisi yang lebih tinggi, tetapi sekali lagi persyaratan ini dapat dipenuhi dengan pemberian ASI untuk bayi dan diet vegetarian yang lebih tinggi lemak sehat untuk anak-anak.

Pola makan vegetarian bisa menyehatkan. Selama orang yang sehat menjauhi gula yang tidak perlu dan kelebihan karbohidrat yang tidak sehat, tidak ada alasan untuk tidak mencoba diet ini. Bagian terbaik dari diet vegetarian adalah baik untuk menurunkan berat badan. Banyak orang yang memilih menjadi vegetarian menemukan bahwa menurunkan berat badan jauh lebih mudah saat Anda mengonsumsi makanan dengan kalori lebih sedikit daripada kebanyakan daging.