Faktor Risiko Stroke Unik untuk Wanita

Meskipun stroke adalah penyebab kematian kelima bagi pria, stroke merupakan penyebab kematian ketiga bagi wanita. Faktanya, setiap tahun 55.000 lebih banyak wanita mengalami stroke dibandingkan pria. Karena wanita biasanya hidup lebih lama daripada pria, stroke dapat memiliki efek jangka panjang pada hidup mereka.

Lebih banyak wanita:

  • Hidup sendiri saat mengalami stroke
  • Lebih mungkin tinggal di fasilitas perawatan jangka panjang setelah stroke
  • Lebih buruk dalam pemulihan pasca stroke

Sangat penting bagi wanita untuk melindungi kesehatan mereka dengan memahami faktor risiko stroke mereka yang unik.

Faktor Risiko Stroke Umum untuk Wanita

Anda dapat meningkatkan peluang Anda untuk menghindari stroke dengan mempelajari perubahan gaya hidup yang dapat menurunkan risiko Anda. Pertama, Anda mungkin ingin membahas faktor risiko umum berikut:

  • Tekanan Darah Tinggi
  • Kolesterol Tinggi
  • Diabetes
  • Merokok
  • Gaya Hidup Menetap
  • Obesitas

Jika Anda memiliki riwayat keluarga stroke atau faktor risiko lainnya, Anda mungkin perlu dipantau lebih dekat.

Faktor Risiko Tambahan

Wanita juga menghadapi beberapa faktor risiko tambahan yang mungkin termasuk:

Kehamilan

Perubahan pada tubuh ibu hamil dapat meningkatkan tekanan darah. Stres tambahan pada jantung juga dapat meningkatkan risiko stroke bagi ibu hamil.

Kontrasepsi

Kontrasepsi oral yang berbarengan dengan faktor risiko lain seperti usia, merokok, tekanan darah tinggi, dan diabetes dapat meningkatkan risiko wanita terkena stroke.

Terapi Penggantian Hormon

Terapi hormon gabungan progestin dan estrogen untuk meredakan gejala menopause juga dapat meningkatkan risiko stroke.

Sakit Kepala Migrain dengan Aura

Wanita yang secara teratur menderita migrain dengan aura dua setengah kali lebih mungkin mengalami stroke.

Wanita Mungkin Memiliki Gejala Stroke yang Unik

Selain faktor risiko lain, wanita juga mungkin mengalami gejala stroke unik yang meliputi:

  • Pingsan atau Kehilangan Kesadaran
  • Kelemahan
  • Sesak napas
  • Disorientasi
  • Kebingungan
  • Tidak Responsif
  • Perubahan Perilaku Mendadak
  • Agitasi
  • Halusinasi
  • Mual atau Muntah
  • Cegukan
  • Rasa Sakit
  • Kejang

Gejala ini mungkin tidak dikenali sehingga menyebabkan keterlambatan dalam perawatan medis. Ada jendela tiga jam yang penting untuk pengobatan stroke opsional. Wanita seringkali tidak mendapat manfaat dari intervensi stroke dini karena gejala diabaikan atau disalahpahami.

Bagaimana Wanita Dapat Mengurangi Risiko Stroke

Stroke bisa menjadi masalah serius bagi wanita. Faktanya, setiap tahun stroke membunuh dua kali lebih banyak wanita daripada kanker payudara. Sayangnya, fakta ini tidak banyak diketahui.

Untuk mengurangi risiko stroke, lakukan hal berikut:

  1. Jika Anda mengalami migrain dengan aura, jangan merokok.
  2. Wanita hamil harus memantau tingkat tekanan darah selama dan setelah kehamilan mereka.
  3. Wanita berusia 75 atau lebih harus diskrining untuk Fibrilasi Atrium.
  4. Wanita yang mengkhawatirkan tekanan darah tinggi atau risiko lain harus berkonsultasi dengan dokter mereka.

Penting bagi wanita untuk mempelajari tanda-tanda peringatan stroke yang unik. Jangan meremehkan signifikansinya. Perawatan cepat sangat penting untuk pemulihan stroke.